of x

Floating Dock

Published on 5 days ago | Categories: Documents | Downloads: 0 | Comments: 0

Comments

Content

 

PERANCANGAN FLOATING PERANCANGAN  UNTUK DAERAH PERAIRAN  FLOATING DOCK  UNTUK PELABUHAN KOTA TEGAL 1

2

3

Kiryanto , Wilma Amiruddin , Dwi Winanto Hari Fantio Teknik Perkapalan, Universitas Diponegoro Jl. Prof. Sudharto, Tembalang, Semarang, Se marang, Indonesia [email protected]   [email protected]

Abstrak

Floating dock   merupakan bangunan air sebagai tempat reparasi kapal yang dinilai cukup efisien dalam pembangunannya karena tidak membutuhkan dana yang terlalu mahal. Di sektor indusrti perkapalan kota tegal sudah memiliki galangan galangan dan dock reparasi kapal yang cukup berkemban berkembang. g. Ide perancangan  floating dock   ini dirancang sebagai alternatif baru pelayanan reparasi kapal. Perancangan  floating dock  ini  ini juga memperhatikan dengan detail kapasitas kapal – kapal yang pernah melakukan repararasi di sekitar galangan di Kota Tegal agar ditemukan ukuran utama floating dock yang tepat.

Dari Kapasitas kapal yang ada dan berdasarkan metode perbandingan ukuran beberapa floating dock, maka ditemukan ukuran utama yang tepat untuk menampung kebutuhan pelayanan reparasi kapal yaitu LOA = 136,37 m, Lpt = 114.80 m, Bmax = 36,40 m, Bmd: 30,80 m, Tmin = 0,86 m, Tmax = 1,58 m, Hpt = 2,10 m, HOA = 9,60 m. Berdasarkan perhitungan ditemukan juga Ton Lifting Capacity  (TLC) sebesar 3000 ton. Perancangan menggunakan software perkapalan yaitu dengan menggunakan  AutoCad, Delftship, Maxsurf dan Hidromax. Dengan analisa stabilitas menggunakan software  Hidromax diketahui bahwa  floating dock  ini   ini mampu memiliki stabilitas yang baik dengan 4 kondisi yang semua memenuhi criteria  International Maritime Organisation  (IMO). Perancangan floating dock ini juga menghitung analisa ekonomis dan investasi. Dari rekapitulasi dana investasi pembangunan floating dock yaitu sebesar Rp.136.622.888.000,00  Rp.136.622.888.000,00   dengan nilai kembali atau break even point   selama 10 tahun dengan modal sendiri, 14 tahun dengan 50% modal sendiri dan 50 % pinjaman bank, dan break event point 18 tahun untuk dana pembangunan floating dock yang berasal dari 100 % pinjaman bank. Kata kunci : Floating dock , Reparasi kapal, Stabilitas, floating dock , Investasi dan BEP

1. 

PENDAHULUAN

1.1. 

Latar Belakang Kota Tegal disebut juga Kota Bahari, karena Kota Tegal merupakan Kota yang sedang mengalami perkembangan pesat dalam bidang kelautan dan perikanan serta angkutan perhubungan laut .Dengan kedalaman sarat air laut sekitar 4 – 6 m ,sektor industri perkapalan kota termasuk cukup potensial. Di Tegal sudah terdapat beberapa galangan dan dock kapal yang cukup berkembang. Dalam hal dock kapal sudah terdapat dock dengan sistem graving dock ,slip way , dan air bag. Namun belum terdapat  floating dock . Alasan ide perancangan  floating dock   ini sebagai

KAPAL- Vol. 10, No.2 Juni 2013 

alternative dalam pelayanan reparasi kapal, Floating dock   juga memiliki keunggulan yaitu tidak memakan lahan sehingga tidak perlu sewa lahan dan juga pembuatannya lebih murah dibanding pembuatan graving dock. Floating dock    juga memiliiki kelemahan yaitu terdapatnya ter dapatnya biaya perawatan jika terjadi korosi atau deformasi pada kontruksi  floating dock   tersebut. Tingkat produktivitas pelayanan reparasi kapal di setiap galangan di Kota Tegal termasuk cukup tinggi. Namun pada beberapa waktu beberapa tertentu galangan bisa mengalami over load antrian yang cukup menumpuk di alur pelabuhan khususnya pada saat menjelang akhir tahun sehingga pelayanan reparasi kapal harus dilimpahkan ke 88

 

galangan lain. Seperti pada tahun 2009 – 2011 Galangan Citra Bahari Shipyard melakukan kerjasama managemen perawatan kapal dengan galangan Sarana Bahtera Shipyard, PT. Perikanan Nusantara dan Tegal Shipyard Utama untuk

baja yang berupa bangunan berbentuk ponton, sehingga dapat dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain dengan ditarik tarik. Kedudukan dock apung pada pemukaan air dapat berubah sesuai kebutuhan.Hal ini berarti adanya system pontoon

mempercepat proses reparasi kapal. Berikut adalah data kapasitas kapasitas repair repair dari dari sample 2 galangan dock PT. Sarana Bahtera Shipyard dan PT. Citra Bahari Shipyard kota Tegal. Data yang diambil dari tahun 2009 – 2011 :

yang merupakan ciri khusus dari floating dock. Ukuran bervariasi dari yang kecil ( ratusan ton ) sampai yang besar (ribuan ton). Dibanting dock lain biaya pembuatan dock apung lebih rendah. Tetapi biaya perawatan dan pemeliharaanya lebih tinggi. 2.2 Metode Perancangan Floating Perancangan Floating dock  dock  Dalam proses perancangan floating dock, salah satu faktor yang cukup signifikan untuk dipertimbangkan adalah penetapan metode rancangan sebagai salah satu upaya untuk menghasilkan output rancangan yang optimal dan memenuhi berbagai kriteria yang disyaratkan. Metode yang digunakan dalam perancangan ini adalah menggunakan Metode Perbandingan

Tabel 1. Kapasitas reparasi kapal

No 1 2 3 4 5

Jenis Kapal Tugboat General Cargo Tongkang Tanker LCT

Kapasitas Repair per Tahun 2009 2010 2011 30 38 25 34 33 0 0

32 34 4 2

30 31 1 1

GRT (Ton) 20 - 300 500- 4000 700 - 4500 300 - 1200 650 - 1000

1.2. 

Tujuan Penelitian Berdasarkan latar belakang maka maksud dan tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut : 1.  Mendapatkan ukuran utama floating dock  .  . 2.  Menentukan daya angkat atau Ton Lifting Capacity (TLC) floating dock.  3.  Menentukan Stabilitas floating dock   4.  Menentukan total investasi pembangunan  floating dock   dan nilai ekonomis serta break event point   pembangunan  floating dock   2.  2.1

TINJAUAN PUSTAKA Tinjauan umum Floating umum Floating dock  dock 

Floting dock   merupakan suatu bangunan konstruksi yang dipasang dari beberapa kompartemen yang kedap air pada sisi – sisinya dan terbuka pada kedua ujungnya. Dapat ditenggelamkan dengan mengisi kompartemen tersebut dengan air dan kapal akan memasukinya pada saat bangunan tenggelam sesuai sarat air yang diperlukan. Dan akan mencul kepermukaan lagi dengan jalan memompa air keluar dari kompartemen – kompartemen tersebut. Pada umumnya floating dock dibuat dengan konstruksi

KAPAL- Vol. 10, No.2 Juni 2013 

(comparasion method ) Merupakan metode perancangan yang mensyaratkan adanya Floating dock   pembanding dengan type yang sama dan telah memenuhi criteria rancangan dan mengusahakan hasil yang lebih baik dari  floating dock  yang  yang telah ada Ukuran-ukuran pokok floating dock   dihasilkan dengan cara mengalikan ukuran pokok floating dock pembanding dengan faktor skala (scale factor )).. 1.  dibandingkan metode perhitungan lainya. Dengan kata lain error factor dari metode Slender body  akan lebih kecil dibandingkan dengan metode lainnya.

 

3.

METODOLOGI PENELITIAN

Metodologi yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah simulasi komputasi yang menggunakan bantuan komputer untuk perhitungan dari  floating dock   rancangan ini. Adapun ringkasan metodologi dari penelitian ini dapat dilihat pada lampiran.

4. 

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. 

Menentukan ukuran utama floating utama floating dock Floating dock  yang  yang direncanakan ini adalah berdasarkan data kapal – kapal yang pernah direparasi di galangan – galangan yang ada di

89

 

Kota Tegal. Berikut adalah skenario yang direncanakan berdasarkan data kapal yang pernah repair di galangan Sarana Bahtera Bahtera Shipyard Shipyard dan Citra Bahari Shipyard: 1.   Floating dock  dock  dengan kapasitas formasi

3.   Floating dock  dock  dengan kapasitas formasi 1 General Cargo dan 4 Tugboat Tugboat   Tabel 4. Beberapa ukuran kapal General Cargo dan  Tugboat  

kapal tongkang Tabel 2. Beberapa ukuran kapal tongkang tongkang  

Gambar 3. Kapasitas floating dock 4.  Floating dock dengan kapasitas formasi 2 General Cargo dan 4 Tugboat  Tugboat  Gambar 1. Kapasitas floating dock  

Tabel 5. Beberapa ukuran kapal General Cargo dan Tugboat   Tugboat

2.   Floating dock dock   dengan kapasitas formasi kapal General Cargo  Cargo  Tabel 3. Beberapa ukuran kapal General Cargo 

Gambar 4. Kapasitas floating dock   Berdasarkan data kapasitas kapal yang pernah repair di galangan Kota Tegal maka Lebar kerja dock yang direncanakan disesuaikan Lebar kapal terbesar yaitu Tongkang Pulau Tiga 3456 dengan lebar 25,80 m ditambahkan 2,5 m x 2 = 5 m sebagai lebar ruang kerja maka Lebar kerja floating dock  adalah  adalah 30,80 m  Dengan Lebar 30,80 m dijadikan sebagai acuan untuk dilakukan perhitungan regresi maka di dapat ukuran  sebagai berikut:  floating dock  sebagai

Ukuran utama floating dock dock  Gambar 2. Kapasitas floating dock  

KAPAL- Vol. 10, No.2 Juni 2013 

Panjang dok (Ldok) Lebar eksternal dok Lebar internal dock

= 114,80 m = 36,40 m = 30,80 m

90

 

Sarat kosong Tinggi dok Tinggi pontoon Jumlah pontoon Jarak antar ponton

= 0,86 m = 9,60 m = 2,01 m = 5 ponton = 0,70 m

4.2 Menentukan Ton Lifting Capacity ( TLC)  TLC)  Dari tabel 2 - 5 di atas maka bisa diperhitungkan  floating dock   memiliki kapasitas maksimal sekitar 2683,36 Ton. Untuk titik amannya maka diambil  floting dock   memiliki kapasitas maksimal  maksimal  3000 Ton  Ton  maka diperoleh Sarat. Berat floating dock pada keadaan kosong : (5x (Lx B)) x 0,86 x 1,025 kg/m³ = 3609,74 Ton Jika berat maksimal yang direncankan 3000 ton Berarti displacement dari flating dock  ini  ini adalah 6609,74Ton Maka ditemukan sarat penuh dari d ari floating dock adalah: (5x (Lx B)) x T x 1,025 kg/m³ = 6609,74 Ton Tmax = 1,58 meter Maka T max – Tmin = 1,58 m – 0,86 m = 0,72 m Maka TLC floating dock  adalah:  adalah: (5x (Lx B)) floating x 0,72 xdock 1,025 kg/m³ == 3000 3000 Ton  Ton  Maka TLC adalah: Ton 4.2.1 Rencana Garis

Gambar 5. Rencana Garis 4.2.2 

dock  Rencana Umum Floating Umum Floating dock 

Gambar 6. Rencana umum

KAPAL- Vol. 10, No.2 Juni 2013 

Gambar di atas menunjukan bahwa posisi  floating dock   pada saat ditenggelamkan. Dengan kedalaman air lut 6 meter.  floating dock   tidak kandas saat mencoba melakukan penenggelaman untuk docking kapal KM Dewi Pertiwi yang memiliki nilai LWT terbesar yaitu 2683,36  ton dan Sarat kapal kosong 2683,36 ton tertinggi yaitu 1,35 1,35   meter. Disini juga menentukan ketinggian antara lunas  floating dock  hingga   hingga mencapai tinggi  floating dock   yaitu 5,04 5,04   meter. Selisih antara batas keel block dengan lunas kapal pada sarat kosong direncanakan sekitar 0,75  meter dan selisih antara lunas 0,75 meter  floating dock  dengan  dengan dasar air laut sedalam 0,93 meter . 4.2.3 Perhitungan Safety Dock  Dock  Perhitungan safety dock   sangat penting dalam perancangan  floating dock   khususnya pada saat pengopersian  floating dock  agar   agar pada sat  floating dock   diturunkan bangunan  floating dock   tidak kandas atau tenggelam. Perhitungan  floating dock   menggunakan hukum  Archimedes yang merupakan perbandingan volume ruang yang terisi udara harus lebih besar dibandingkan berat floating dock pada sarat kosong. Berat flating dock pada sarat kosong Massa jenis air laut = 1,025 kg/m³ L x B x T x Mj = (22,5 x 5) x 36,4 x 0,86 x 1,025 = 3609,74 ton berat ruang yang terisi udara Side wall = 1285,67 ton Pontoon = (22,5 x 2,8 x 2,1 x 5 x 1,2) = 793,8 x 3 = 2381.4 ton Berat side wall + berat pontoon = 3667,07 Ton berat floating dock sarat ko kosong song =3609,74 Ton berat ruang yang yang terisi uda udara ra = 3667,07 Ton Bisa dilihat bahwa berat ruang yang terisi udara lebih besar dibanding berat  floating dock  maka   maka  floating dock   aman saat melakukan penenggelaman karena sudah dilakukan perhitungan safety dock . 4.2.4 Sistem Perpompaan Kapasitas pompa = V / t dimana t adalah jam kerja pompa, yang direncanakan bekerja selama 6 jam Q =V.A Dengan : = V adalah kecepatan arus air dalam satuan m/detik. = Harga V dapat diambil 2 – 2,5 m/detik = A adalah luas penampang pipa (m³) Maka : Volume = 8017,471 m³ t = 2,5 jam Q = V/t

91

 

= 8017,471 /2,5 3 = 3206,9884 m  / jam Kecepatan fluida diambil = 2,5 m/detik = 9000 m/jam Maka Q = V. A 3206,9884 = 9000 A A= 3206,9884  /9000 /9000 3 A=0,356 m 2

A =

r   

r   =

0,356 / 3,14  

= 0,334m

Jadi diameter pipa (d) = 2 r   = 2 . (0,334) = 0,674 m = 67,4 cm Pompa direncanakan : 2 un unit it Dengan pompa cadangan 2 unit. 3 Dengan kapasitas pompa 3206,9884  m   / jam maka 1 pompa dapat bekerja dengan waktu 2,5 jam. Disertai  juga dengan sistem pipa interkoneksi yang dimaksudkan untuk membantu jalannya proses pengeluaran air apabila dalam satu ruang terjadi kesalahan misalnya pipa macet tidak bisa difungsikan.

c.  Luasan pada daerah dibawah kurva GZ pada sudut oleng 30º– 40º (deg) tidak boleh kurang atau sama dengan 1,719 m.deg. 2.  Section A.749 (18), Chapter 3.1.2.2 :  nilai GZ maksimum yang terjadi pada sudut 30º– 180º (deg) tidak boleh kurang atau sama dengan 0,2m. 3.  Section A.749 (18), Chapter 3.1.2.3 : sudut pada nilai GZ maksimum tidak boleh kurang atau sama dengan 25º (deg)  4.  Section A.749 (18), Chapter 3.1.2.4 :  nilai GM awal pada sudut 0º (deg) tidak boleh kurang atau sama dengan 0,15 m.  1.  Kondisi 1Floating dock memuat kapal tongkang 2.  Kondisi 2 Floating dock   memuat kapal General Cargo  3.  Kondisi 3 Floating dock  memuat   memuat 1 General Cargo  dan 4 Tugboat   4.  Kondisi 4 Floating dock  memuat   memuat 2 General cargo  dan 4 tugboat   Tabel 6. Hasil analisa stabilitas floating dock

5

Criteria IMO Area 0° to 30° Area 0° to 40° Area 30°to 40° GZ at 30° or greater Angle of Gz max

6

GM

No. 1 2

Gambar 8. Pipa Interconnection

3 4

Required

I

II

III

IV

status

31.510

199,3

208,5

212,3

213,8

Pass

5.16

278,5

292,7

298,2

300,6

Pass

1.719

79,24

84,18

85,87

86,77

Pass

0.2

8,433

8,918

9,096

9,183

Pass

25

24,5

26,4

27,3

27,3

Pass

0.15

63,91

66,51

68,12

68,73

Pass

16 3 . 1 . 2 . 4 : I n i titi a l G M t G M a t 0 , 0 d e g = 6 6 , 5 1 3 m 12 Max GZ = 9,005 m at 26,4 deg. 8

4.3.1 

Gambar 9. Pipa Interconnection Analisa Stabilitas Floating Stabilitas Floating dock 

  m

4

   Z    G

2fiib .e Sidlei brv o rllii em nd l lliign g( sW n d yH) e e l i n g ( g u s t ) 3 . 1 . 2 . 5 : P a s s e n g e r c r o3w. 1d. 2i 3n. .6g2:: . a T 2n :u rgSnl ee : vaoenfr gee lqw eu3 io.i ln bd r2iq a:uunm rei lu n gw Wi ni nd da H e er loi n t ei a

0

-4

-8

Salah satu otoritas di bidang maritim  yang telah diakui adalah  International Maritime Organisation ( IMO  IMO). Standart stabilitas yang ditetapkan IMO adalah mengenai lengan stabilitas (GZ). Berikut ini adalah kriteria kriteria IMO y yang ang digunakan : 

-1 2

KAPAL- Vol. 10, No.2 Juni 2013 

40

80 Heel to Starboard

deg.

120

160

Gambar 10. Grafik Stabilitas 16 3 . 1 . 2 . 4 : In In i t ia l G M t G M a t 0 , 0 d e g = 6 3 , 9 1 0 m 12 Max GZ

= 8,605 m at 24,5 deg.

8

  m

1.  Section A.749 (18), Chapter 3.1.2.1 : a.  Luasan pada daerah dibawah kurva GZ pada sudut oleng 0º– 30º (deg) tidak boleh kurang atau sama dengan 3,151 m.deg. b.  Luasan pada daerah dibawah kurva GZ pada sudut oleng 0º– 40º (deg) tidak boleh kurang atau sama dengan 5,157 m.deg.

0

4

   Z    G

0

-4

-8

-1 2

0

40

80 Heel to Starboard

deg.

120

160

Gambar 11. Grafik Stabilitas

92

 

  16 3 . 1 . 2 . 4 : I n itit i a l G M t G M a t 0 , 0 d e g = 6 8 , 1 1 9 m 12 Max GZ = 9,156 m at 27,3 deg. 8

  m    Z    G

4 2 n de er o 3 . 1 . 2 . 5 : Pa Pa s s e n g e r c r o 3 w. 1d. i2n3. g.62: .aT2nu: grSnl e: vo aen f regeql e wu3oi il.ifn2 bd e.r q iuau:m nS idliliebr vroielulrm ine gwWi ni nd da H l inl lgin (gs W t e ai nddy )H e e l in g ( g u s t )

0

-4

-8

-1 2

0

40

80 Heel to Starboard

120

deg.

160

Gambar 12. Grafik Stabilitas Gambar 14. Grafik perbandingan selisih sarat floating dock  setelah  setelah pengaturan pengisian ponton. 2.  Skenario 2 Floating dock   memuat kapal general cargo

16 3 . 1 . 2 . 4 : I n itit i a l G M t G M a t 0 , 0 d e g = 6 8 , 7 3 4 m 12 Max GZ

= 9 , 2 3 1 m a t 2 7 ,,3 3 deg.

8

  m

4

   Z    G

0

-4

Tabel 8. Pengaturan pengisian ponton

-8

-1 2

0

40

80 Heel to Starboard

1 20

160

deg.

Item Name

Pengisian ballast Sebelum trim

Lightship

1

Pengisian ballast Setelah trim 1

General Cargo

1

1

PONTON 1 KANAN

20%

20%

PONTON 1 KIRI PONTON 2 KANAN

20% 20%

20% 20%

PONTON 2 KIRI

20%

20%

PONTON 3 KANAN

20%

20%

PONTON 3 KIRI

20%

20%

PONTON 4 KANAN

20%

25%

PONTON 4 KIRI

20%

25%

PONTON 5 KANAN

20%

40%

PONTON 5 KIRI

20%

40%

Gambar 13. Grafik Stabilitas Dari Grafik kondisi 1 sampai dengan 4 menunjukkan nilai GZ untuk  floating dock  pada   pada semua kondisi. Dengan adanya kurva lengan stabilitas (GZ) tersebut maka dapat diketahui besarnya nilai momen pada tiap- tiap sudut oleng. Nilai GZ maksimum  floating dock   terjadi pada k kondisi ondisi III diikuti pada kondisi I. Hal ini dikarenakan  floating dock   pada kondisi ini ini memil memiliki iki momen kopel (righting moment ) yang cukup besar pula. 4.3.2 Pengaturan volume ponton floating ponton  floating dock  dock  Pada saat  floating dock   melakukan pengedokan kapal tentunya harus ada pengaturan ballast pada ponton  floating dock . Hal ini berguna agar  floating dock  tidak   tidak mengalami trim buritan maupun haluan karena itu dapat menyebabkan kondisi yang fatal pada saat pengedokan. 1.  Skenario 1 Floating dock  memuat  memuat kapal tongkang Tabel 7. Pengaturan pengisian p engisian ponton Pengisian

Pengisian

ballast Sebelum trim

ballast Setelah trim

Item Name

Lightship

1

1

TONGKANG

1

1

PONTON 1 KANAN

20%

20%

PONTON 1 KIRI

20%

20%

PONTON 2 KANAN

20%

20%

PONTON 2 KIRI

20%

20%

PONTON 3 KANAN

20%

20%

PONTON 3 KIRI

20%

20%

PONTON 4 KANAN

20%

25%

PONTON 4 KIRI

20%

25%

PONTON 5 KANAN

20%

40%

PONTON 5 KIRI

20%

40%

KAPAL- Vol. 10, No.2 Juni 2013 

Gambar 15. Grafik perbandingan selisih sarat floating dock setelah pengaturan pengisian ponton. 3.  Skenario 3 Floating dock  memuat   memuat 1 kapal general cargo dan 4 tugboat   Tabel 9. Pengaturan pengisian ponton Item Name

Pengisian ballast Sebelum trim

Pengisian ballast Setelah trim

Lightship

1

1

General Cargo

1

1

General Cargo

1

1

Tugboat

1

1

93

 

Tugboat

1

1

Tugboat

1

1

PONTON 1 KANAN

20%

20%

PONTON 1 KIRI

20%

20%

PONTON 2 KANAN

20%

20%

PONTON 2 KIRI

20%

20%

PONTON 3 KANAN

20%

20%

PONTON 3 KIRI

20%

20%

PONTON 4 KANAN

20%

25%

PONTON 4 KIRI

20%

25%

PONTON 5 KANAN

20%

40%

PONTON 5 KIRI

20%

40%

Tugboat

Gambar 16. Grafik perbandingan selisih sarat floating dock  setelah  setelah pengaturan pengisian ponton

5.  Skenario ekstrim Floating dock   memuat 1 kapal general cargo  dengan keadaan salah satu ponton tidak berfungsi

Tabel 11. Pengaturan pengisian ponton Item Name

Pengisian ballast Sebelum trim

Lightship

1

1

General Cargo

1

1

PONTON 1 KANAN

20%

10%

Gambar 16. Grafik perbandingan selisih sarat floating dock  setelah  setelah pengaturan pengisian ponton.

PONTON 1 KIRI

20%

10%

PONTON 2 KANAN

20%

20%

4.  Skenario 4 Floating dock   memuat 2 kapal general cargo dan 4 tugboat  

PONTON 2 KIRI

20%

20%

PONTON 3 KANAN

20%

20%

Tabel 10. Pengaturan pengisian ponton

PONTON 3 KIRI

20%

20%

PONTON 4 KANAN

20%

70%

PONTON 4 KIRI

20%

70%

PONTON 5 KANAN

00%

00%

PONTON 5 KIRI

00%

00%

Item Name

Pengisian ballast Sebelum trim

Pengisian ballast Setelah trim

Lightship

1

1

General Cargo

1

1

Tugboat

1

1

Tugboat

1

1

Tugboat

1

1

Tugboat

1

1

PONTON 1 KANAN

20%

20%

PONTON 1 KIRI

20%

20%

PONTON 2 KANAN PONTON 2 KIRI

20% 20%

20% 20%

PONTON 3 KANAN

20%

20%

PONTON 3 KIRI

20%

20%

PONTON 4 KANAN

20%

25%

PONTON 4 KIRI

20%

25%

PONTON 5 KANAN

20%

40%

PONTON 5 KIRI

20%

40%

KAPAL- Vol. 10, No.2 Juni 2013 

Pengisian ballast Setelah trim

Gambar 16. Grafik perbandingan selisih sarat floating dock setelah pengaturan pengisian ponton

94

 

Tabel 12. Hasil analisa equilibrium

Analisa biaya produksi pada proses penggantian pelat pada lambung kapal dimulai dari harga bahan baku pelat, harga konsumable dikalikan dengan prosentase konsumable yang digunakan ( elektroda las, oksigen dan elpiji ) dan

6.  Skenario performance RollingFloating dock  dock   Gerakan ini terjadi karena adanya gelombang dari sisi kiri dan kanan Floating dock , jadi yang ditinjau hanya 90°. Berdasarkan hasil running  dapat kita lihat bahwa semakin kecil nilai sudut rolling motion  yang diterima atau direspon suatu Floating dock   maka semakin kecil momen yang dibutuhkan oleh kapal tersebut untuk kembali ke posisi semula( Restoring  Restoring moment ) Tabel 13 Nilai Performance Rolling Floating dock  

Item

Rolling

Wave heading  (deg) 

velocity

0

0

45

0

90

0

180

0

Amplitudo

0 13,67 deg 27,35 deg 0

Dari analisa rolling  di atas bisa diketahui bahwa amplitude atau nilai simpangan dari  floating dock   cukup besar mencapai 27, 35 ° dan terjadi deck wetness.Namun bisa diatasi dengan cara pengaturan ballast air pada pontoon floating dock agar posisi kembali even keel. 4.4.1   Analisa Ekonomis Pembangunan Floating 4.4.1 Pembangunan  Floating  dock    dock Pembangunan  floating dock  ini   ini direncanakan akan melayani jasa reparasi kapal. Dari data teknis yang dibutuhkan oleh galangan kapal ini dapat kita hitung berapa dana yang dibutuhkan untuk investasi pembangunan  floating dock   ini adalah sebagai berikut: berikut: Tabel 14. Investasi biaya pembangunan  floating dock  

KAPAL- Vol. 10, No.2 Juni 2013 

estimasi biaya produksi penggunaan mesin mesin bantu dan jasa pekerjaan. Jumlah total dari ketiga item tersebut Rp. 17455,-/kg kemudian ditambah beban overhead 20% sehingga harga pokok produksi menjadi Rp. 20946 ,-/kg. Dengan 20946,-/kg. membandingkan harga pokok produksi dengan standart tarif penggantian pelat pada standart IPERINDO maka masih terdapat keuntungan sebesar Rp. 4,050,-/kg. Berdasarkan data dari galangan kapal pembanding bahwa keuntungan per Kg untuk pekerjaan pelat sebesar Rp. 4.050,-. Sehingga kita dapat menghitung besarnya keuntungan pada galangan ini dengan cara mengkalikan berat total pelat reparasi dengan keuntungan per Kg untuk pekerjaan pelat dari galangan pembanding. Berat pelat reparasi selama 1 tahun untuk galangan ini sebesar = 2700ton = 2.700.000 Kg Laba pekerjaan pelat = jmlh pelat reparasi 1Th * keuntungan per Kg = 2.700.000 Kg x Rp4050,= Rp. 10.935.000.000,-   10.935.000.000,Jadi keuntungan untuk pekerjaan pelat yaitu : Rp. 10.935.000.000,Tabel 15. Estimasi Keuntungan No Uraian Keuntungan 1 tahun 1

Steel Work

2

Machinery

3

Propeller

3500000000

4

Docking

5000000000

5

Outfitting

2500000000

6

Service Jumlah

2000000000 25435000000

10935000000 1500000000

Tabel 16. Biaya Tetap Perusahaan Perusahaan   No 1 2 3 4 5

Uraian Biaya Gaji Pegawai Biaya air, listrik, dan alat kantor Biaya Administras Administrasii & Keuangan Biaya Pengadaan Material Biaya Perawatan Jumlah

satu tahun 3114000000 100000000 1000000000 0 50000000 1150000000 1000000000 6314000000

95

 

Tabel 17. Total laba bers bersih ih perusahaan per tahu tahun n No

Uraian

Keuntungan 1 tahun

Total

Jenis pendapatan

1093500000 1 2

Steel Work Machinery

0 1500000000

3

Propeller

3500000000

4

Docking

5000000000

5

Outfitting

2500000000

6

Service

2000000000

Total Pendapatan

25435000000

Jenis pengeluaran 1

3114000000

4

Biaya Gaji Pegawai Biaya air, listrik, dan alat kantor Biaya Administrasi & Keuangan Biaya Pengadaan Material

5

Biaya Perawatan

1000000000

2 3

1000000000 50000000

penyajian investasi akan disajikan dalam tiga alternafif berikut ini Alternatif I •  a.  Permodalan diasumsikan 100% modal sendiri. b.  Maka dari perhitungan yang bisa dilihat pada lampiran diketahui bahwa floating dock akan mencapai BEP pada periode operasi ke 10. Alternatif II •  a.  Permodalan diasumsikan 50% dari bank dan 50% modal sendiri.. b.  Angsuran pada pihak bank 12 x per tahun dengan bunga sebesar 15%. c.  Maka dari perhitungan yang bisa diketahui pada lampiran bahwa floating dock akan mencapai BEP pada periode operasi ke 14 Alternatif III •  a.  Permodalan diasumsikan 100% pinjaman dari bank. b. 

Angsuran pada pihak bank 12 x per tahun dengan bunga sebesar 15%.   Angsuran per bulan Rp. 1.000.000.000,  Bunga pinjaman per bulan Rp. 1.000.000.000,x 15% = Rp. 150.000.000,-, sehingga total angsuran per bulan Rp. 1.150.000.000,-.   Angsuran per tahun Rp. 13.800.000.000,

1150000000

Total pengeluaran

6314000000

Overhead cost + 10% total pengeluaran

631400000

Laba kotor per tahun

18489600000

Setelah di dapat laba kotor Kemudian menentukan laba bersih per tahun,yaitu: 1. Laba bersih = Laba kotor x penyusutan alat x pajak 15% = Rp.18489600000 x Rp.315.700.000 x Rp.2.820.795.000 = Rp.15.984.505.000,4.4.2 Evaluasi Project Investasi Kemampuan proyek menghasilkan laba diukur dengan Break event point. Untuk menyelesaikan perhitungan menggunakan bantuan Microsoft Excell untuk mempermudah proses perhitungan,.Perhitungan ini akan dijadikan dalam satu lembar perhitungan investasi pendapatan hal ini bertujuan untuk mempermudah langkah langkah perhitungan. Tingkat suku bunga atau MARR yang digunakan adalah 15%. Dalam

KAPAL- Vol. 10, No.2 Juni 2013 

c. Total investasi  investasi 

Rp. 136.622.888.000  136.622.888.000 

d.  Maka dari perhitungan yang bisa diketahui pada lampiran bahwa Floating dock akan mencapai BEP pada periode operasi ke 18

5. 

KESIMPULAN DAN SARAN

Berdasarkan dari hasil penelitian yang telah dilakukan penulis yaitu Perancangan Floating dock Untuk Daerah Perairan Pelabuhan Kota Tegal, yang mana difungsikan sebagai dock reparasi kapal alternative dari ketersediaan galangan yang ada di Kota Tegal , maka dapat disimpulkan beberapa informasi teknis sebagai berikut : 1.  Dengan menggunakan metode perancangan optimasi dari kapasitas galangan dan kapal yang direparasi tiap tahunnya maka didapatkan:

96

 

a.  Ukuran utama dari Floating Floating dock yaitu  LOA = 136,37 m, Lpt = 114.80 m, BOA = 36,4 m, BMD= 30,80 m, BTd= 2,10 m, BSd: 2,33 2,33 m, HOA = 9,60 m, Hpt: 2,10 m, Tmax= 1,58 m, Tmin T min = 0,86 m b.  Floating dock menggunakan jenis pontoon self docking yaitu jenis pontoon yang terdiri dari 5 kompartement yang terpisah - pisah. c.  Kedalaman air laut disekitar daerah perairan pelabuhan kota Tegal minimal antara 4 – 6 m , Jika pada kondisi sedimentasi kedalaman air mulai naik maka harus dilakukan pengerukan. d.  Kapasitas pompa dari floating dock ini adalah 8017,471 m³ dengan kinerja pompa sebesar 3206,988 m³ /jam dengan pompa yang direncanakan sebanyak 2 unit pompa utama, maka satu pompa dapat bekerja selama 2,5 jam dan 2 unit pompa cadangan. 2.  Ton Lifting Capacity Floating dock   adalah 3000 Ton, berdasarkan muatan kapal dengan LWT = 2688,78 ton dengan menghasilkan sarat penuh 1,58 m. 3.  Analisa stabilitas menggunakan criteria (  International Maritime Organisation ( IMO  IMO). Hasil analisa stabilitas menunjukkan bahwa kapal memiliki nilai GZ maksimum terjadi pada kondisi III diikuti pada kondisi I. Dan nilai MG terbesar terjadi pada kondisi III yang menyebabkan kapal memiliki waktu tercepat untuk kembali ke posisi tegak. Sedangkan nilai MG terkecil terjadi pada kondisi II yang menyebabkan kapal memiliki waktu paling

DAFTAR PUSTAKA [1] American Burean of Shiping 1982 , 1982 , Steel NewYork Floating Dry Dock, 2006, Rules [2] Biro Klasifikasi Indonesia 2006, volume II ,  ,  Jakarta Jakarta   [3]

[4]

[5]

[6] [7]

China Clasification Society 2009, 2009, Rules for Clasification of floating dock, Beijing   Beijing Djaja Indra Kusna, 2008, ” Teknik Konstruksi Kapal Baja Jilid 1”, 1”, Departemen Pendidikan Nasional .  .  D. R. Derrett,2001, ” Ship Stability for Masters and Mates”, Mates”, Melbourne New Delhi   Delhi Ir. Soejitno, “ Diktat Sistem Reparasi Kapal “,  “, Teknik Perkapalan FTK – ITS. Santoso, IGM, Sudjono, YJ, 1983, ” Teori Bangunan Kapal  Kapal  “, Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Indonesia.

lambat untuk kembali ke posisi tegak dibandingkan pada kondisi kondisi lain. 4.  Hasil perhitungan rencana anggaran biaya pembangunan floating dock didapatkan bahwa floating dock memiliki nilai investasi sebesar Rp. 136.622.888.000,00 136.622.888.000,00 dengan nilai kembali atau break event point selama 10 tahun dengan modal sendiri, 14 tahun dengan 50% modal sendiri dan 50 % pinjaman bank, dan break event point 18 tahun untuk dana pembangunan floating dock yang berasal dari 100 % pinjaman bank.

KAPAL- Vol. 10, No.2 Juni 2013 

97

Sponsor Documents

Hide

Forgot your password?

Or register your new account on INBA.INFO

Hide

Lost your password? Please enter your email address. You will receive a link to create a new password.

Back to log-in

Close